5 Cara Untuk Memeriksa Apakah Google Analytics Berfungsi

5 Cara Untuk Memeriksa Apakah Google Analytics Berfungsi

Google Analytics adalah penyelamat pemasar dalam memahami kinerja dan membuat keputusan berdasarkan data penggunaan situs web atau aplikasi.

Selama lebih dari satu dekade saya bekerja dengan klien, sekitar setengah dari klien baru yang bekerja dengan saya tidak memiliki GA (Google Analytics) yang dikonfigurasi dengan benar.

Masalah umum berasal dari penerapan tag duplikat, penyiapan pengelola tag, pelacakan lintas domain, dan banyak lagi.

Baik Anda meluncurkan situs baru, mendesain ulang situs lama, atau menggabungkan beberapa situs web, berikut adalah lima cara untuk memeriksa apakah Google Analytics berfungsi.

1. Lakukan Audit Pelacakan Google Analytics

Salah satu langkah pertama yang harus diambil dalam proses ini adalah mengembangkan dokumentasi yang jelas tentang:

  • Apa saja akun, properti, dan tampilan yang dibutuhkan Google Analytics Anda? mengalir ke?
  • Tag pelacakan GA apa yang perlu digunakan di semua halaman? Apakah tag GA tertentu perlu digunakan untuk bagian tertentu dari situs (yaitu, blog, situs mikro, bagian basis pengetahuan internal)?
  • Bagaimana tag diterapkan di seluruh situs? Melalui penyisipan manual dalam modul CMS global atau melalui pengelola tag pihak ketiga?
  • Peristiwa apa (yaitu, klik tombol atau pengiriman formulir) yang dilacak di situs yang membutuhkan pelacakan yang akurat?

Melalui latihan ini, kami dapat mengidentifikasi laman tempat kode pelacakan Google Analytics diaktifkan vs. tidak ada sama sekali.

Katak Berteriak dan alat perayapan lainnya memungkinkan kami mengidentifikasi masalah ini dalam skala besar.

Berikut adalah langkah-langkah yang harus dilakukan dalam Screaming Frog untuk menjalankan jenis perayapan ini untuk mengidentifikasi halaman situs Anda yang mungkin tidak memiliki kode pelacakan Google Analytics:

Langkah 1: Klik Konfigurasi > Kebiasaan > Mencari.

katak berteriak untuk cek analitik googleTangkapan layar dari Screaming Frog, Juli 2022

Langkah 2: Bergantung pada apakah Anda menjalankan pelacakan Google Analytics melalui pengelola tag atau melalui penyisipan skrip langsung, Anda akan menambahkan pengenal unik dari sistem masing-masing (mis. GTM-######, UA-###### ###-#, G-##########) di sini sehingga Screaming Frog akan menjelajahi semua sub-domain di situs untuk melihat di mana ia tidak dapat menemukan pengenal itu di dalam kode sumber.

Katak Berteriak Langkah 2Tangkapan layar dari Screaming Frog, Juli 2022

Langkah 3: Masukkan domain Anda dan klik Mulailah.

Ini akan merayapi sub-domain di situs Anda yang ditautkan dari URL root Anda.

Jika Anda memiliki situs mikro yang tidak tertaut dari situs utama Anda, Screaming Frog kemungkinan besar tidak akan merayapi halaman tersebut.

Katak Berteriak Langkah 3Tangkapan layar dari Screaming Frog, Juli 2022

Hasil perayapan ini akan menunjukkan persentase halaman di situs yang tidak memiliki kode pelacakan Anda.

Katak Berteriak Langkah 4Tangkapan layar dari Screaming Frog, Juli 2022

2. Identifikasi Kode Pelacakan Duplikat Menggunakan Alat Debug GTM/GA Di Chrome

Satu kesalahan umum yang dilakukan pemasar adalah secara tidak sengaja menerapkan kode pelacakan di seluruh situs beberapa kali.

Ini sering terjadi selama migrasi CMS (sistem manajemen konten), konsolidasi domain, atau desain ulang karena kurangnya dokumentasi persyaratan analitik lama yang ada.

Alat browser chrome debug GTM/GA memungkinkan kami melihat dengan cepat tag GA dan GTM yang diaktifkan pada laman saat kami bernavigasi dari laman ke laman.

Berikut adalah cara menggunakan alat debug GTM/GA untuk melihat apakah ada kode pelacakan duplikat.

Alat Inspeksi GTM GATangkapan layar dari alat pengujian GTM/GA, Juli 2022

Saat Anda menguji ini di situs Anda, pastikan Anda hanya melihat satu tayangan laman dari satu akun GA yang diaktifkan saat Anda membuka setiap laman.

Jika Anda melihat beberapa tampilan halaman aktif saat Anda memuat satu halaman, Anda akan tahu bahwa Anda setidaknya menghitung dua kali lipat data analitik dan kemungkinan membuang semua metrik lain yang Anda lacak di GA.

3. Jelajahi Pelaporan Google Analytics Real-time Untuk Melihat Apakah Tampilan Halaman Diaktifkan

Dengan tampilan waktu nyata Google Analytics, Anda dapat menjalankan pengujian di situs Anda untuk menentukan berapa banyak orang yang ada di sana detik ini juga.

Jika Anda tidak yakin apakah kode Google Analytics Anda berfungsi dengan baik, buka halaman utama GA.

Klik Waktu sebenarnya di navigasi kiri dan jelajahi laporan lokasi dan konten untuk menguji pelacakan di berbagai bagian situs Anda.

Mengingat masalah pelacakan cenderung terjadi saat membuka sub-domain tertentu atau melintasi domain, gunakan fungsi pelaporan waktu nyata GA untuk melihat apakah Anda dapat mengidentifikasi aktivitas pengguna individual di situs.

Google Analytics Waktu NyataTangkapan layar dari Google Analytics, Juli 2022

4. Selidiki Google Pengelola Tag

Pengelola tag memungkinkan pemasar mengelola pengaktifan semua skrip pelacakan mereka dari satu tempat.

Salah satu manfaat terbesar menggunakan pengelola tag adalah jika kode pengelolaan tag Anda ditempatkan di setiap halaman di situs Anda, maka Anda dapat dengan mudah menyisipkan skrip pelacakan tanpa perlu terus-menerus mendatangkan TI atau pengembang.

Google Pengelola Tag adalah solusi paling umum dan merupakan alat gratis untuk semua webmaster.

Masalah lain yang sering dihadapi pemasar terjadi saat mereka menggunakan kombinasi sistem manajemen tag selain menyisipkan skrip secara manual ke halaman atau bagian individual di situs.

Ini biasa terjadi karena sistem manajemen tag sering diperkenalkan setelah situs menerapkan tag secara manual selama beberapa waktu.

Ini menciptakan redundansi dalam skrip pelacakan dan memerlukan audit menyeluruh untuk memindahkan semuanya ke satu sistem pengelolaan tag yang terorganisir.

Jika Anda menggunakan Google Pengelola Tag, berikut adalah langkah-langkah untuk “pratinjau” skrip mana yang diaktifkan di situs Anda.

Langkah 1: Masuk ke Google Pengelola Tag dan klik Ptinjauan.

Pratinjau Google Pengelola Tag Tangkapan layar dari Google Pengelola Tag, Juli 2022

Langkah 2: Ketik halaman di situs yang ingin Anda uji.

Kirim Pratinjau Google Pengelola TagTangkapan layar dari Google Pengelola Tag, Juli 2022

Langkah 3: Lihat tag mana yang diaktifkan dan tidak diaktifkan pada URL tertentu tersebut.

Lihat tag mana yang diaktifkan dan tidak diaktifkan pada URL tertentu ituTangkapan layar dari Google Pengelola Tag, Juli 2022

Dalam mode “pratinjau” ini, Google juga dapat melacak pengguliran dan klik.

Jadi, jika Anda ingin menggunakan pelacakan peristiwa pada klik tombol, maka ini akan memungkinkan Anda untuk melihat apakah klik memicu skrip pelacakan peristiwa di situs.

5. Gunakan Alat Pengembang Chrome Untuk Mengidentifikasi Script yang Diaktifkan di Browser Anda

Alat pengembang Chrome memungkinkan kami mengumpulkan informasi dalam visualisasi linier di sekitar berbagai konten yang dimuat di laman.

Untuk melihat apakah Google Analytics aktif di halaman Anda, buka halaman mana pun di situs Anda di Browser Chrome dan klik kanan.

Klik Memeriksa.

Lalu pergi ke Jaringan tab.

Elemen Pemeriksaan ChromeTangkapan layar dari Chrome Inspect Element, Juli 2022

Tekan refresh di browser Anda dan tonton untuk melihat berbagai konten dan skrip yang dimuat di halaman.

Dari sini, ketik “kumpulkan” atau “gtm” di bilah pencarian untuk melihat apakah kode Google Analytics telah diaktifkan.

Elemen Pemeriksaan ChromeTangkapan layar dari Chrome Inspect Element, Juli 2022

Ini juga memberi Anda kesempatan kedua untuk memastikan bahwa kode pelacakan Google Analytics hanya dimuat sekali (mirip dengan nomor 3).

Pertimbangan Tambahan Terkait GDPR, Privasi Pelacakan, dan CMS

Dalam sistem manajemen tag dan CMS tertentu, terdapat kemampuan untuk mengonfigurasi pelacakan berdasarkan undang-undang privasi lokal seperti GDPR (Peraturan Perlindungan Data Umum UE) atau CCPA (Undang-Undang Privasi Konsumen California).

Jika Anda mengalami masalah pelacakan, Anda harus mempelajari bagaimana fungsi opt-in/out dapat memengaruhi tampilan halaman, peristiwa, dan data pelacakan konversi.

Ada beberapa alat yang dapat Anda gunakan untuk mendiagnosis masalah pelacakan GA di situs.

Sebagai pemasar, peluang terbesar Anda adalah membiasakan diri menggunakan alat pengembang Chrome, sistem pengelolaan tag, dan alat perayapan untuk memastikan bahwa Anda dapat mengaudit kode pelacakan berdasarkan tujuan organisasi Anda.

Lebih banyak sumber daya:


Gambar Unggulan: Song_about_summer/Shutterstock

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.