Apa itu Otoritas Topikal & Bagaimana Cara Kerjanya

Apa itu Otoritas Topikal & Bagaimana Cara Kerjanya

Anda mungkin sering mendengar istilah “otoritas” ketika berbicara tentang optimisasi mesin pencari (SEO).

Tapi apa artinya sebenarnya? Dan jika Anda sudah tahu apa itu, maka Anda mungkin berpikir, bagaimana saya bisa menambahkan lebih banyak konten otoritatif di seluruh situs saya?

Pertama, otoritas mengacu pada kekuatan atau pengaruh yang dimiliki suatu konten tertentu atas informasi lain di internet.

Dalam SEO, semakin tinggi otoritas yang dirasakan halaman, semakin baik peluang peringkat yang baik dalam pencarian organik.

Jika Anda ingin konten Anda berperingkat tinggi di Google, Anda perlu membuat konten yang otoritatif. Dengan membuat konten berkualitas, Anda membangun kepercayaan dengan pengunjung dan Google.

Konten berkualitas membantu reputasi Anda dan meningkatkan peluang Anda ditemukan di halaman hasil mesin pencari (SERP).

Posting ini akan menggali semua yang perlu Anda ketahui tentang otoritas topikal. Jadi, mari kita mulai dengan menguraikan definisi SEO tentang otoritas topikal.

Apa itu Otoritas Topikal?

Otoritas adalah ukuran kepercayaan atau kredibilitas.

Untuk mesin pencari, ini menggambarkan tingkat kepentingan yang diberikan ke halaman web atau situs tertentu. Misalnya, Google menggunakan sinyal otoritas untuk menentukan seberapa penting halaman tertentu untuk penelusuran pengguna.

Otoritas topikal adalah ukuran otoritas yang Anda peroleh melalui konten berkualitas. Lebih banyak artikel informatif berkualitas tinggi berarti lebih banyak orang akan mempercayai situs web Anda sebagai sumber otoritatif tentang materi pelajaran tertentu.

Misalnya, posting blog tentang SEO yang ditulis oleh pakar terkenal di industri mereka akan lebih berbobot daripada posting dari pemula atau seseorang yang belum memantapkan diri sebagai ahli otoritatif pada suatu topik.

Di sisi lain, posting dari perusahaan baru tidak akan membawa banyak bobot karena belum ada yang tahu atau mempercayai mereka.

Otoritas topik penting karena menunjukkan seberapa baik Anda memahami audiens Anda dan apa yang mereka cari di internet.

Otoritas topikal juga merupakan metrik yang memberi peringkat situs web menurut kualitas informasi yang mereka tawarkan. Anda dapat memperoleh otoritas topikal melalui konten berkualitas tinggi, tautan otoritatif yang mengarah ke situs web Anda, dan berbagi media sosial.

Ketika kita berbicara tentang SEO dan otoritas, penting untuk membedakan antara dua istilah: otoritas topikal dan otoritas domain.

Sementara otoritas topikal berasal dari kualitas dan keunikan konten dan keunggulan SEO di halamannya, otoritas domain mendukung SEO yang lebih teknis, seperti pembuatan tautan.

Mengapa Pembuat Konten Harus Peduli Tentang Ini?

Seperti yang kami sebutkan, otoritas topikal membantu SEO dan peringkat lebih tinggi untuk mesin pencari teratas.

Oleh karena itu, pembuat konten harus menambahkan otoritas topikal pada pembuatan konten dan strategi pemasaran mereka.

Jika Anda peduli tentang peringkat di mesin pencari teratas, seperti Google, maka Anda perlu peduli dengan otoritas topikal.

Misalkan Anda berfokus untuk mengintegrasikan lebih banyak otoritas topikal dalam karya Anda. Dalam hal ini, mereka akan mendapatkan lebih banyak klik dan tampilan dari orang-orang yang mencari informasi tentang topik tersebut.

Dan hal terbaik tentang otoritas topikal adalah Anda dapat mengontrolnya selama Anda tahu caranya.

Jadi sekarang, mari kita bahas bagaimana otoritas topikal bekerja sebelum kami menawarkan beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk memaksimalkan otoritas topikal Anda di situs Anda.

Bagaimana Otoritas Topikal Bekerja?

Otoritas topikal menjadi terkenal dengan algoritma Hummingbird Google pada tahun 2013, mengubah cara Google menganalisis konten dan menciptakan strategi yang lebih baik untuk membantu pengguna mencari informasi dari perangkat seluler mereka.

Itu mengubah bagaimana konten diberi peringkat, yang sekarang dinilai berdasarkan relevansi dengan kueri pengguna.

Selain itu, Google sekarang dapat menganalisis konten pengguna dari lebih banyak proses pemikiran berdasarkan penelusuran percakapan, dan dapat menyelesaikannya dengan lebih cepat.

Sebelum Hummingbird, algoritma Google berfokus pada kata kunci. Kata kunci sangat penting karena membantu Google memahami apa yang ingin dilihat pengguna saat menelusuri.

Google tidak dapat memahami atau memproses konteks di balik kueri pengguna. Misalnya, jika seseorang mencari [how to bake a pie]Google mungkin menganggap yang dimaksud adalah resep.

Tapi jika Anda bertanya, [what is the difference between baking and cooking?]Anda mungkin mengharapkan jawaban yang berbeda.

Google sangat bergantung pada tautan masuk dan faktor lain untuk menentukan apakah suatu halaman harus diberi peringkat lebih tinggi. Faktor-faktor ini termasuk popularitas tautan, jumlah halaman yang ditautkan ke konten, dan usia domain atau situs web.

Selain itu, tautan dari domain otoritatif memengaruhi peringkat SEO, dan sangat penting untuk fokus pada penelitian kata kunci.

Dengan otoritas topikal, penting juga untuk menghasilkan konten berkualitas unik dan menyeluruh dengan pemahaman otentik tentang topik yang dibahas dalam konten.

Selain itu, otoritas topikal bersandar pada SEO di halaman untuk secara efektif dan organik membangun otoritas situs web merek, yang dapat membantu meningkatkan rasio klik-tayang.

Otoritas topikal mengenai optimasi kata kunci dan banyak faktor SEO utama di halaman.

Jika karya tersebut memiliki otoritas topikal, penulis kemungkinan akan memasukkan lebih banyak kata kunci yang berhubungan dengan topik itu, baik secara sengaja maupun tidak sengaja.

Dan itu akan memiliki keterbacaan yang lebih baik karena potongan konten yang ditulis oleh penulis berpengaruh yang memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang suatu topik harus dapat meningkatkan keterbacaan.

Konten juga akan tepat sasaran. Sebuah merek dengan otoritas dalam domain atau industrinya akan dapat menentukan jenis konten yang akan beresonansi dengan pelanggannya dan memberikan jawaban atas pertanyaan mereka.

Sekarang setelah kita mengetahui cara kerja otoritas topikal, mari kita bicara lebih banyak tentang cara membuat otoritas topikal dalam konten.

4 Strategi Untuk Membangun Otoritas Topik

Ketika mencoba memahami dan membangun otoritas topikal, Julia McCoy dari The Content Hacker mengatakan yang terbaik, “’Otoritas’ adalah kata kunci dalam SEO dan pemasaran konten. Semua orang menginginkannya, tetapi tidak semua orang tahu bagaimana cara mendapatkannya dan menyimpannya.”

Jadi, bagaimana Anda membuat dan mempertahankan otoritas topikal di situs merek?

Sayangnya, tidak ada keberhasilan dalam semalam dalam hal otoritas topikal. Dibutuhkan ahli strategi konten yang siap untuk melakukan perjalanan penelitian dan penulisan yang rajin untuk membangun otoritas topikal yang tepat untuk situs web merek.

Tapi untungnya, kami telah menyusun beberapa strategi untuk membantu membangun otoritas topikal.

1. Strategi Konten

Membuat strategi konten yang kuat dan terperinci sangat penting untuk membangun otoritas topikal. Strategi ini harus mencakup rencana untuk aliran konten pengembangan otoritas yang konsisten yang menggabungkan kata kunci dan topik yang Anda tahu ingin dipelajari oleh pembaca Anda.

Berfokuslah untuk membantu Anda membaca dan membagikan pengetahuan Anda. Nilai apa yang dibicarakan orang lain dalam industri Anda dan terlibatlah, bagikan pemikiran Anda tentang topik yang Anda yakini untuk ditulis untuk situs Anda.

Gunakan topik-topik awal tersebut sebagai titik loncatan untuk menciptakan lebih banyak atau lebih jauh diskusi tentang topik-topik utama dalam industri Anda.

Anda juga dapat meneliti pertanyaan apa yang diajukan pengguna mengenai topik tertentu dan menggunakannya sebagai inspirasi untuk konten.

Kemudian, rencanakan waktu terbaik untuk merilis setiap bagian konten sehingga hal itu membawa pengikut dan pelanggan Anda dalam perjalanan ke lebih banyak konten atau poin pembelian di situs merek Anda.

Terakhir, pikirkan tentang bagaimana Anda akan membagikan konten itu di situs, cantuman, dan media sosial Anda.

2. Kelompok Topik

Saat memilih topik, Anda harus fokus secara intens pada beberapa topik, menjadikannya pilar untuk situs Anda, dan menjadi pendidik terkemuka dalam topik tersebut.

Mengkompilasi konten untuk suatu topik membantu membuat kluster topik yang diperlukan untuk SEO.

Cluster topik menunjukkan kepada mesin pencari bahwa ada konten berharga bagi pencari tentang topik tertentu dan bahwa konten Anda lebih otoritatif daripada pesaing.

Ingat, Google mencari sinonim, subtopik, dan jawaban atas pertanyaan umum dari industri, bukan hanya kata kunci.

Cluster topik adalah grup aset konten di situs web yang berpusat pada topik luas yang sama. Sebuah cluster topik dapat membantu Anda menjawab semua pertanyaan audiens Anda tentang materi pelajaran.

Setiap cluster topik terdiri dari halaman pilar dan konten cluster. Halaman pilar adalah halaman tingkat atas yang berfokus pada area subjek yang lebih luas dan menargetkan kata kunci yang lebih umum.

Konten kluster mengeksplorasi subtopik atau pertanyaan umum dalam kluster topik dan menargetkan kata kunci yang kurang kompetitif yang terhubung dengan topik utama.

Ketika berbicara tentang kluster topik, fokuslah pada tiga komponen ini:

  • Tentukan topik fokus.
  • Buat halaman pilar.
  • Manfaatkan backlink.

3. Niat Pengguna

Banyak pemasar konten menggunakan strategi otoritas topikal yang relevan yang berfokus pada niat pengguna.

Google dan mesin telusur lainnya memiliki algoritme cerdas yang berfokus pada maksud pengguna.

Saat pengguna mencari informasi berdasarkan kata kunci atau saat mereka memasukkan informasi tentang subjek, algoritme mesin telusur berusaha mencari tahu maksud pengguna di balik kueri tertentu.

Algoritme dapat mengasah interpretasi standar dan minor dari pertanyaan pengguna. Untuk menjelaskan hal ini dengan lebih baik, kita dapat mendiskusikan teori “Lakukan, Ketahui, Jalani” ketika berbicara tentang bagaimana pengguna mengajukan pertanyaan di mesin telusur:

  • Pertanyaan “lakukan” berarti mereka menginginkan jawaban atas pertanyaan spesifik yang akan menghasilkan suatu tindakan. Misalnya, pengguna ingin membeli produk atau memesan layanan.
  • Pertanyaan “tahu” berarti mereka ingin mengetahui sesuatu tentang suatu topik. Pengguna ingin mendapatkan informasi, apakah itu pertanyaan sederhana atau kompleks.
  • Dan akhirnya, pertanyaan “go” akan menjadi pertanyaan navigasi, di mana pengguna ingin menemukan situs web atau lokasi tertentu dengan mencari di internet.

4. Struktur Situs

Strategi otoritas topikal lainnya melibatkan struktur untuk metadata situs yang membantu situs untuk mendapatkan peringkat yang lebih baik.

Struktur situs harus memasukkan indikator SEO, seperti menggunakan kata kunci yang menggambarkan konten Anda. Penting untuk meneliti kata kunci mana yang paling cocok untuk berbagai kelompok topik dan konten tertentu.

Pemasar konten harus menyertakan kata kunci dalam judul dan deskripsi meta dari setiap konten di situs merek.

Menambahkan tautan yang relevan ke halaman lain di situs Anda adalah cara lain bagi merek untuk membangun otoritas.

Terakhir, untuk struktur situs, merek harus membuat peta situs sehingga halaman arahan dan konten masuk akal untuk perjalanan pelanggan.

Takeaway: Tetapkan Otoritas Topik

Seperti yang Anda lihat sekarang, otoritas topik sangat penting untuk peringkat situs. Dan seperti yang telah kita diskusikan, membuat strategi otoritas topikal yang benar-benar efektif dapat memakan waktu.

Ingat, ini maraton, bukan sprint. Namun demikian, pembuatan tautan dan konten unik yang ditulis dengan baik adalah cara terbaik untuk membantu membangun otoritas situs organik.

Sebagai penutup, saya harap panduan ini bermanfaat bagi Anda.

Otoritas topikal adalah alat yang ampuh untuk menentukan peringkat halaman mana pun di Google; mengetahui kapan menggunakannya akan membantu Anda peringkat lebih tinggi dari pesaing Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut, lihat sumber daya kami yang lain tentang membangun strategi SEO dan membuat otoritas situs.

Lebih Banyak Sumber Daya:


Gambar Utama: oatawa/Shutterstock

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *