Apakah Ini Faktor Peringkat Google?

Apakah Ini Faktor Peringkat Google?

Sebagai pemasar, kami menyukai angka dan metrik. Mereka membantu kami melacak kemajuan. Mereka memberi tahu kita di mana kita berada dan seberapa jauh kita harus pergi.

SEO terus menjadi tugas yang samar-samar dan target yang bergerak. Sebagian besar fokus adalah pada bagaimana peringkat halaman individual untuk kueri tertentu.

Tapi, apakah situs web memiliki reputasi keseluruhan dengan Google?

Bukankah lebih baik jika Google menghargai situs web berkualitas tinggi secara konsisten berdasarkan skor yang dapat Anda tingkatkan?

Jika Anda mencari [website quality score]Anda akan menemukan banyak perdebatan tentang apakah itu ada dan, jika ya, bagaimana Anda dapat mengoptimalkan situs web Anda untuk itu.

Tetapi apakah Google memiliki skor kualitas organik untuk situs web? Dan apakah itu memengaruhi peringkat Anda?

Punya pertanyaan tentang faktor peringkat lainnya? Rufund.net menjawab semuanya di Panduan Faktor Peringkat Google.

Klaim: Skor Kualitas Situs Web Adalah Faktor Peringkat

Topik ini dapat membingungkan beberapa hal yang sedang dimainkan di sini.

Yang Kami Ketahui:

Google Ads menggunakan Angka Mutu. Skor Kualitas adalah angka antara satu hingga 10 yang ditetapkan Google untuk iklan PPC, berdasarkan tiga faktor:

  1. Rasio klik-tayang (RKT) yang diharapkan: Kemungkinan iklan Anda akan diklik saat ditampilkan.
  2. Relevansi iklan: Seberapa cocok iklan Anda dengan maksud di balik penelusuran pengguna.
  3. Pengalaman laman landas: Seberapa relevan dan bermanfaat laman landas Anda bagi orang-orang yang mengeklik iklan Anda.

Karena keduanya dideskripsikan dengan kata-kata yang sama, skor kualitas organik dan kualitas Google Ads mudah dikacaukan. Ingat bahwa iklan dan penelusuran organik berjalan pada sistem terpisah.

Google tidak menggunakan Skor Kualitas Iklan Google dalam peringkat organik. Kita berbicara tentang ide yang berbeda dengan lebih sedikit informasi yang mendukungnya.

Jadi Pertanyaannya Adalah:

Apakah Google menggunakan skor kualitas yang menilai seluruh situs web dengan angka?

Kami tahu Google menganggap EAT (Expertise, Authoritativeness, and Trustworthiness) sebagai konsep panduan penting untuk setiap situs web yang menerbitkan konten.

EAT bukanlah faktor peringkat tetapi cara untuk menggambarkan seperti apa konten berkualitas tinggi itu.

Jika Google mempertimbangkan kualitas setiap konten, apakah Google mempertimbangkan kualitas domain secara keseluruhan?

Dan jika demikian, dapatkah Anda mengukurnya dengan skor gaya PageRank?

Anggap saja seperti ini: Saya akan menerbitkan sebuah posting. Apakah peringkat di situs web seperti Search Engine Journal vs. [Insert Random Blog Name Here Nobody Has Ever Heard Of]?

Itulah ide otoritas domain yang hangat diperdebatkan (jangan dikelirukan dengan Otoritas Domain, metrik Moz, dibahas di bab lain) – bahwa beberapa domain memiliki keunggulan SEO yang melekat dibandingkan yang lain.

Skor kualitas organik tingkat situs web berarti bahwa setiap halaman mungkin memiliki peringkat lebih tinggi atau lebih rendah berdasarkan bagaimana algoritme melihat seluruh domain, bukan hanya halaman itu. Halaman tipis atau berkualitas rendah mungkin mendapatkan dorongan dari situs web berkualitas tinggi.

Apakah Jurnal Mesin Pencari, The New York Times, atau Wikipedia memiliki keunggulan peringkat otomatis dibandingkan dengan pesaing yang lebih kecil?

Mungkinkah karena beberapa skor kualitas organik di seluruh situs yang telah ditetapkan oleh Google? Atau apakah Google memiliki metode lain untuk menentukan domain mana yang lebih disukai pengguna untuk menerima hasil berdasarkan popularitas mereka di mata pengguna lain?

Bukti Skor Kualitas Situs Web Sebagai Faktor Peringkat

Di 2010, Google mengajukan paten untuk mengevaluasi properti situs web dengan mempartisi umpan balik pengguna. Dalam deskripsi adalah bagian yang secara khusus merujuk pada skor kualitas situs web.

“Dalam beberapa implementasi, skor kualitas situs web diturunkan berdasarkan kombinasi beberapa distribusi data umpan balik pengguna agregat, di mana setiap distribusi data umpan balik pengguna agregat diperoleh sesuai dengan parameter partisi yang berbeda.

Misalnya, selain skor IR dari dokumen hasil teratas kueri, parameter partisi lain yang relevan dengan kualitas situs web adalah panjang kueri (misalnya, jumlah istilah dalam kueri penelusuran). Kueri yang tidak terlalu pendek atau terlalu panjang cenderung menghasilkan hasil yang cocok dengan kueri tersebut (yaitu, tidak terlalu umum atau terlalu spesifik).

Oleh karena itu, jika klik untuk dokumen di situs web terkonsentrasi di partisi yang terkait dengan rentang IR tinggi, dan di partisi yang terkait dengan kueri yang hanya memiliki dua atau tiga kata, maka kemungkinan besar situs web tersebut tinggi kualitas.”

Pada dasarnya, Google dapat menentukan skor dari interaksi pengguna dengan situs web tertentu. Pengukuran interaksi pengguna pada akhirnya dapat membantu peringkat.

Dampak Konten Berkualitas Rendah

Di 2011, Michael Wyszomierski, seorang penulis teknis di Google, memberikan masukan tentang perubahan algoritme terbaru Google saat itu. Pembaruan itu adalah Google Panda, yang sebagian besar memengaruhi situs dengan konten berkualitas rendah. Dia berkata, sebagian:

“…Penting bagi webmaster untuk mengetahui bahwa konten berkualitas rendah di sebagian situs dapat memengaruhi peringkat situs secara keseluruhan. Untuk alasan ini, jika Anda yakin telah terpengaruh oleh perubahan ini, Anda harus mengevaluasi semua konten di situs Anda dan melakukan yang terbaik untuk meningkatkan kualitas keseluruhan halaman di domain Anda. Menghapus halaman berkualitas rendah atau memindahkannya ke domain lain dapat membantu peringkat Anda untuk konten berkualitas lebih tinggi.”

Apakah ini menunjukkan bahwa Google dapat menggunakan skor kualitas yang terdiri dari beberapa kumpulan sinyal untuk mendeteksi situs web berkualitas rendah? Dan apakah skor itu hanya menyebabkan penurunan peringkat untuk konten berkualitas rendah tetapi tidak pernah meningkatkan peringkat untuk konten berkualitas tinggi?

Banyak orang di SEO, termasuk Jeff Ferguson, berpendapat bahwa Google memberi peringkat pada halaman web, bukan situs web.

Ada bukti untuk mendukung teori ini. Namun, jika itu benar, bagaimana konten berkualitas rendah di bagian situs web dapat memengaruhi kemampuan peringkat seluruh situs?

Paten Google Untuk Skor Kualitas Situs

Di 2012Google mengajukan paten untuk Skor Kualitas Situs.

Paten meliputi hal-hal berikut:

“Spesifikasi ini menjelaskan bagaimana sistem dapat menentukan skor untuk sebuah situs, misalnya, situs web atau kumpulan sumber daya data lainnya, seperti yang terlihat oleh mesin pencari, yang mewakili ukuran kualitas situs.

Skor ditentukan dari jumlah yang menunjukkan tindakan pengguna dalam mencari dan memilih situs tertentu dan sumber daya yang ditemukan di situs tertentu.

Skor kualitas situs untuk situs tertentu dapat ditentukan dengan menghitung rasio pembilang yang mewakili minat pengguna di situs sebagaimana tercermin dalam kueri pengguna yang diarahkan ke situs dan penyebut yang mewakili minat pengguna pada sumber daya yang ditemukan di situs sebagai tanggapan untuk pertanyaan dari semua jenis.

Skor kualitas situs untuk sebuah situs dapat digunakan sebagai sinyal untuk memberi peringkat sumber daya, atau untuk memberi peringkat hasil pencarian yang mengidentifikasi sumber daya, yang ditemukan di satu situs relatif terhadap sumber daya yang ditemukan di situs lain.”

Hanya karena Google memiliki paten pada sesuatu tidak memberikan bukti yang jelas bahwa ia menggunakan paten dalam algoritma pencarian. Tapi itu menunjukkan bahwa mereka tertarik untuk mengembangkan skor berdasarkan pengguna yang menanyakan situs tertentu dalam pencarian.

Mengukur Kualitas

Selama jam kantor Google SEO di 2021John Mueller menjawab pertanyaan tentang apakah kualitas situs dapat diukur atau dinyatakan sebagai metrik.

“Saya tidak berpikir itu dapat diukur dalam arti bahwa kami memiliki semacam skor kualitas seperti yang mungkin Anda miliki untuk iklan ketika datang ke pencarian web.

Kami memiliki banyak algoritme berbeda yang mencoba memahami kualitas situs web, jadi ini bukan hanya satu angka, semacam itu.”

Namun, dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa ada kemungkinan metrik kualitas muncul di Search Console di masa mendatang.

“Dari waktu ke waktu, saya berbicara dengan tim kualitas pencarian untuk melihat apakah ada beberapa metrik kualitas yang dapat kami tampilkan, misalnya, di Search Console.

Tapi ini sangat rumit karena kita bisa membuat metrik kualitas terpisah untuk ditampilkan di Search Console, tapi itu bukan metrik kualitas yang sebenarnya kita gunakan untuk pencarian, jadi … hampir seperti menyesatkan.

Dan jika kami menunjukkan dengan tepat metrik kualitas yang kami gunakan, maka di satu sisi, hal itu membuka sedikit penyalahgunaan, dan di sisi lain, itu membuat tim secara internal lebih sulit untuk bekerja meningkatkan metrik ini.

Jadi itu semacam keseimbangan yang rumit di sana.

Saya tidak tahu … di beberapa titik, mungkin kami masih memiliki beberapa ukuran kualitas di Search Console.”

Skor Kualitas Google Sebagai Faktor Peringkat: Putusan Kami

Skor Kualitas Situs Web: Apakah Ini Faktor Peringkat Google?

Sementara Google telah mengisyaratkan kemungkinan metrik untuk mengukur kualitas situs di masa depan Search Console, belum ada konfirmasi skor kualitas situs web organik hingga saat ini.

Paten Skor Kualitas Situs, yang diajukan pada tahun 2012, dapat mendukung bukti bahwa Google mungkin menerapkan skor kualitas sebagai faktor peringkat di masa mendatang.

Komentar Wyszomierski adalah petunjuk yang menarik bahwa sesuatu seperti ini dapat berperan dalam algoritme Google.

Jika situs web dapat dirugikan oleh konten berkualitas rendah, tampaknya adil untuk berasumsi bahwa mereka akan terbantu oleh konten berkualitas tinggi.

Namun, Mueller telah menolak gagasan skor yang dapat diukur, setidaknya untuk saat ini.

Kami telah mengesampingkan bahwa Google menggunakan Skor Kualitas Iklan Google untuk peringkat. Namun prinsip di baliknya – maksud, relevansi, dan kegunaan – dapat dengan mudah diterapkan untuk mengoptimalkan penelusuran organik.

Tanpa konfirmasi langsung, kami tidak dapat menyebut skor kualitas situs web sebagai faktor peringkat Google yang pasti.

Tapi, itu bisa saja terjadi di masa depan.

Edisi kedua Rufund.net dari Google Ranking Factors: Fact Or Fiction membahas semua mitos dan kebenaran tentang faktor peringkat. Ebook ini memiliki jawaban jika Anda memiliki lebih banyak pertanyaan tentang apa yang merupakan faktor peringkat atau bukan.


Gambar Unggulan: Paulo Bobita/Jurnal Mesin Pencari

Faktor Peringkat: Fakta Atau Fiksi?  Mari Hancurkan Beberapa Mitos! [Ebook]

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *