Google Tentang Penggunaan Gambar AI

Google Tentang Penggunaan Gambar AI

Dalam podcast Search off the Record baru-baru ini, Lizzi Sassman dan John Mueller dari Google membahas penggunaan gambar yang dihasilkan AI di situs web.

Beberapa pendapat mereka mungkin tampak mengejutkan mengingat bagaimana konten teks yang dihasilkan AI diperlakukan oleh Google.

John Mueller menyoroti keterbatasan inheren dalam teknologi pembuat gambar AI.

Konten yang Dihasilkan Secara Otomatis

Konten teks yang dibuat secara otomatis dilarang untuk pencarian Google dalam konteks terbatas penggunaannya untuk memanipulasi hasil pencarian.

milik Google pedoman tentang konten yang dibuat secara otomatis menyatakan:

“Dalam kasus di mana itu dimaksudkan untuk memanipulasi peringkat pencarian dan tidak membantu pengguna, Google dapat mengambil tindakan pada konten tersebut.”

John Mueller dari Google juga mencatat bahwa konten teks yang dihasilkan AI dianggap sebagai spam:

“Bagi kami ini, pada dasarnya, masih termasuk dalam kategori konten yang dibuat secara otomatis yang merupakan sesuatu yang kami miliki di Pedoman Webmaster sejak hampir awal.

Kecurigaan saya mungkin kualitas konten sedikit lebih baik daripada alat sekolah yang benar-benar tua, tetapi bagi kami itu masih merupakan konten yang dibuat secara otomatis, dan itu berarti bagi kami itu masih melanggar Pedoman Webmaster. Jadi kami akan menganggap itu sebagai spam.

…Tetapi bagi kami, jika kami melihat bahwa sesuatu dihasilkan secara otomatis, maka tim webspam pasti dapat mengambil tindakan untuk itu.”

Dan mungkin sebagai tanda pesatnya evolusi teknologi, ada area abu-abu dalam larangan Google pada konten auto-gen.

Misalnya, menggunakan terjemahan teks otomatis untuk menghasilkan konten bertentangan dengan pedoman kecuali dalam kasus di mana manusia meninjau dan mengkurasi konten.

Dalam pedoman yang dikutip di atas tentang konten yang dibuat secara otomatis, konten yang diterjemahkan secara otomatis dilarang dengan pernyataan berikut:

“Teks diterjemahkan oleh alat otomatis tanpa tinjauan atau kurasi manusia sebelum diterbitkan.”

Google juga mengizinkan generasi otomatis deskripsi metamungkin karena deskripsi meta tidak digunakan untuk tujuan peringkat.

“Untuk situs berbasis basis data yang lebih besar, seperti agregator produk, deskripsi tulisan tangan tidak mungkin dilakukan. …pembuatan deskripsi yang terprogram dapat sesuai dan didorong.”

Jadi, Google tidak melarang konten AI secara menyeluruh, hanya dalam situasi tertentu.

Gambar yang Dihasilkan AI

Mengingat bahwa konten yang dihasilkan AI mungkin memenuhi syarat untuk peringkat di Gambar Google, orang akan berpikir bahwa gambar yang dihasilkan AI juga dilarang.

Tapi rupanya, bukan itu masalahnya.

Lizzi Sassman dan John Mueller membahas hipotetis menggunakan konten yang dihasilkan AI di Google dan mereka cukup setuju dengan itu.

Ini adalah apa yang mereka katakan:

“Lizzi Sassman: Hei! Jadi untuk memulai, saya tahu bahwa Anda telah melakukan banyak hal dengan DALL-E di situs Craiyon, dan semua jenis tempat ini untuk mendapatkan gambar yang menyenangkan.

Dan saya bertanya-tanya apa yang akan Anda katakan untuk menggunakan DALL-E untuk menghasilkan gambar untuk situs kami, Pusat Pencarian Google, jika kami baru saja mulai menyalurkannya untuk menyegarkan gambar kami di seluruh situs– apa yang akan Anda katakan tentang itu?

John Mueller: Itu akan menjadi langkah yang menarik.”

Satu-satunya bagian di mana Mueller menyatakan keberatan tentang penggunaan AI untuk gambar adalah ketika menggambarkan sesuatu yang seharusnya benar-benar nyata, seperti tangkapan layar.

Mueller melanjutkan:

“Saya pikir bagian yang sulit adalah jika Anda menunjukkan tangkapan layar dari hal-hal tertentu, dan Anda menyalurkannya ke beberapa hal yang dihasilkan oleh seni mesin, maka mungkin Anda tidak perlu mendapatkan tangkapan layar yang sebenarnya.

Lizzi Sassman: Itu bisa mengarah ke arah yang menarik. Oke, jadi sepertinya Anda setuju. Maukah Anda melakukan ini?

John Mueller: Saya akan mencobanya. Maksud saya…

Lizzi Sassman: Anda tidak ingin memberi tahu saya tidak?

John Mueller: Saya tidak akan mengatakan “tidak.”

Saya tidak tahu seperti apa bentuknya. Mungkin akan terlihat sangat keren. Atau mungkin untuk Halloween, kita bisa melakukannya.”

Batasan Konten yang Dihasilkan AI

Satu-satunya reservasi yang dimiliki John Mueller tentang gambar AI adalah bahwa teknologinya didasarkan pada kumpulan data gambar sehingga kemampuan untuk menghasilkan gambar terbatas pada apa yang ada di perpustakaan gambar yang dilatihnya.

Lizzi dan John melanjutkan diskusi mereka:

“Saya pikir salah satu bagian yang sulit dengan semua alat ini adalah ia membangun perpustakaan gambar yang dikenal.

Dan jika tidak ada cukup gambar yang dipantulkan di sana, maka apa pun yang Anda tanyakan agak kabur.

Jadi saya mencoba banyak istilah SEO sekali, dan sebagian besar waktu ketika akan mengenali bahwa ini adalah sesuatu seperti pemasaran berorientasi SEO, itu akan menunjukkan kepada saya grafik, seperti, beberapa diagram batang dengan grafik garis
menggambar, dan itu seperti, “Ini SEO.”

Ini seperti, “Yah, itu seperti … itu …”

Lizzi Sassman: Itu seperti pendapatmu, kawan.

John Muller: Ya. Tepat.”

Gambar AI Saat Ini Oke?

Rupanya penggunaan gambar AI dalam situs web tidak masalah.

Meskipun konten teks yang dibuat secara otomatis dilarang/dibatasi untuk peringkat di Google Penelusuran, yang mengejutkan tidak ada larangan atau peringatan serupa yang dibahas tentang gambar dan peringkat yang dihasilkan AI di Gambar Google.


Kutipan

Dengarkan Podcast Pencarian Tidak Direkam

Bagian tentang penggunaan Gambar AI dimulai sekitar detik ke-34.

Gambar Unggulan oleh Shutterstock/san4ezz

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *